Penemuan Jasad Balita di Samarinda, Kemendikbud Diminta Harus Lakukan Hal Ini

Jasad balita berusia 4 tahun ditemukan meninggal tanpa kepala.

Setelah diidentifikasi, balita tersebut bernama Muhammad Yusuf Gazali.

Yusuf hilang selama 2 pekan lalu pasca dititipkan di Taman Penitipan Anak (TPA) atau yang lebih dikenal dengan day care.

Menurut penuturan sang ayah, Yusuf dapat dikenali dengan pakaian yang dikenakan ketika dititipkan di tempat penitipan anak dan PAUD yang berada di Jalan AW Syahranie, Samarinda, Jumat (22/11/2019) lalu, pukul 11.00 WITA.

Tak berselang lama, sekitar pukul 14.30 WITA, keluarga mendapatkan kabar bahwa Yusuf hilang.

“Benar ini anak saya, tadi lihat pakaian yang digunakan sama dengan yang digunakan saat hilang,” ujar ayah Yusuf yang bernama Bambang usai mengidentifikasi jenazah yang berada di RSUD AWS Samarinda, Minggu sore (08/12/2019).

Peristiwa ini sontak membuat geger warga.

Atas kejadian ini, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) sangat menyesalkan kejadian tersebut.

Wakil Ketua KPAI, Rita Pranawati mengatakan, meningkatnya kebutuhan akan lembaga pengasuhan tidak diiringi dengan meningkatnya standarisasi lembaga tersebut.

Terbukti dengan riset KPAI yang menyatakan ada 44 persen TPA/TAS/day care yang tidak berizin.

KPAI juga menemukan belum menyeluruhnya standarisasi SDM di lembaga-lembaga tersebut.

Selain itu, masih ada 49.3 persen lembaga yang tidak memiliki sistem keamanan sehingga kejadian yang dialami Yusuf dapat terjadi.

Rita Pranawati mengaingatkan, bahwa TPA dan TAS yang diharapkan menjadi tempat pengasuhan sementara ketika orang tua bekerja harus melakukan perubahan kelembagaan nonformal.

“Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan perlu segera melakukan pembenahan terhadap lembaga pengasuhan yang banyak diharapkan masyarakat,” imbau KPAI kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin (09/12/2019).

Hingga saat ini, polisi setempat masih mendalami penyebab meninggalnya balita Yusuf, apakah karena tindakan kriminal atau terseret air banjir di belakang tempat penitipan anak dan PAUD.

You may also like...

Sampaikan komentar terbaik Anda