SOROTAN
FAM Resmi Laporkan Kasus Miliaran Baznas Kaltim ke Kejaksaan        Salah Satu SPBU Baru di Samarinda Diduga Langgar Aturan      Kontraktor Curhat Setoran Naik Jadi 15 Persen      Warga Tetangga PDAM Ngaku Tak Pernah Dapat Bantuan CSR      Ada Tulisan Parkir Gratis, Tapi Jukir di Minimarket Masih Dibiarkan

Anggota DPRD Samarinda Curigai SPBU

Anggota DPRD Samarinda Curigai SPBU

Ketua Komisi III DPRD Kota Samarinda Angkasa Jaya Djoerani berasumsi terjadinya kelangkaan Bahan Bakar Bakar (BBM) jenis solar bersubsidi tak lain karena kenaikan harga tambang batubara yang begitu tinggi.

“Jadi kaitannya sebenarnya seperti peristiwa pemerintah pusat menaikkan harga tambang batubara, maka menjadi kesempatan berproduksi sebanyak banyaknya,” ungkap Angkasa Jaya dikutip dari Antara, Kamis (18/11/2021).

Ia menegaskan, memang secara langsung sebenarnya tidak ada kaitan antara antrean panjang di SPBU dengan tambang batubara, namun asumsinya panjang antrean solar di SBPU pasca harga produksi tambang naik.

Ditenggarai katanya, truk pengangkut batubara antre mengisi BBM solar subsidi, yang seharusnya menggunakan BBM solar industri.

“Karena harga antara solar industri dengan solar subsidi berbeda jauh, ada kemungkinan dalam pikiran saya jangan-jangan solar subsidi dijual ke truk-truk pengangkut batubara yang saharusnya menggunakan solar industri,” tuturnya.

Menurutnya akibat solar yang dialihkan itulah terjadi kekurangan pasokan di SPBU dan menyebabkan antrean cukup panjang yang menggangu pengguna jalan lainnya.

Angkasa jaya mengungkapkan bahwa pihak Pertamina katanya sudah sesuai dengan aturan.

Tapi pada kenyataanya BBM sebanyak 8 ton pada pukul 11.00 Wita sudah habis.

“Padahal kalau kegiatan produksi tambang biasa biasa saja, maka tidak ada antrean solar di SPBU,” katanya.